Berita Sabung Ayam

Onagadori  “Ayam Rapunzel Yang Terhormat” 

juarasabungayam – URAIAN SINGKAT: Onagadori berarti “ayam berekor panjang”, dalam bahasa Jepang, juga “ayam terhormat” bergantung pada sumbernya. Melalui pemuliaan selektif untuk pelana panjang, bulu sabit dan ekor yang tidak biasa di ayam jantan, bulu non-molting tercapai.

NAMA BREED : ONAGADORI

Image result for Onagadori
Panjang bulu ekor 12 sampai 27 kaki telah selesai, membuat ini menjadi raja dari semua ekor ayam berekor panjang. Paling murni berkembang biak dan di bawah perumahan terbaik, yang melindungi ayam dari cuaca, kotoran dan keausan, bulu ini tidak pernah goyah, sehingga bisa terus tumbuh melalui kehidupan ayam jago. Ekor, pelana dan bulu sabit harus tumbuh terus-menerus.

Jenis berkembang biak kuno yang berasal dari tahun 1600-an. Dipercaya bahwa berkembang biak dikembangkan dari ayam Jepang ekor panjang lainnya, Shokoko, dan berasal dari Prefektur Kochi Jepang.

Fakta:

Kelas: Ringan

Ukuran: Standar Laki-laki: 4 Ibs. / Standar Perempuan: 3 Ibs.

Sisir, Wattles & Earlobes: Kacang merah, dengan sisir tunggal dan sedikit melengkung, lobus kuning putih sampai pucat. Pigmen merah tidak diperbolehkan dalam standar untuk hanyut ke lobus lebih dari 50%. Warna: Black Breasted Red, Black Breasted Silver, Black Breasted Golden, dan White. Shank warna harus willow di semua Black-breasteds dan kuning di White.

Tempat Asal: Jepang

Status Konservasi: Sangat jarang di luar Jepang. Angka di Jepang telah menyusut sejak pertengahan abad ke-20. Mungkin hanya ada 1000 burung murni di dunia dan diragukan lagi spesimen murni ada di AS.

Budaya Tombaku, seni peternakan tradisional Jepang untuk menumbuhkan potensi terbaik dari burung individu, nampaknya sama pentingnya dengan genetika dalam memproduksi jenis klasik dan mungkin sedang menuju seni sekarat.

 
Kualitas Khusus: Kita sering melihat foto ayam jantan yang ditambatkan ke tempat bertengger tinggi yang memungkinkan ekornya mengalir dengan sedikit kontak dengan lingkungan. Terkadang ekornya digulung dengan hati-hati dan diamankan untuk perlindungan.

Perumahan khusus dan perhatian besar yang disebut “tombaku” adalah suatu keharusan dalam menumbuhkan bulu panjang seperti itu dalam kondisi terbaik. Tombaku melindungi bulu serta mengecilkan kondisi yang akan memicu molting dan mendorong pertumbuhan bulu ekor 3 ‘per tahun. Bulu pelana harus 1/3 panjang ekor.

Secara resmi dinyatakan sebagai Monumen Alam Khusus di Jepang, ayam unik ini dikembangkan dari nenek moyang yang sama seperti semua ayam peliharaan, Asian Red Jungle Fowl. Keinginan Jepang akan kecantikan dan prestasi yang ekstrem terlihat di Onagadori.

Sebagian kecil dari bulu ayam jantan itu rata-rata setiap tahunnya, namun karena perubahan selektif pada Dna ayam dasar dan perawatan khusus, siklus ayam jantan Onagadori yang penuh molek berlangsung 3-4 tahun. Idealnya bulu panjangnya harus tumbuh minimal selama 4 tahun. Ayam betina biasanya.

Asosiasi Phoenix dan Onagadori Jerman melaporkan bahwa asal mula Onagadori agak misterius. Dipercaya bahwa Shokoku terutama digunakan untuk menciptakan jenis, memilih mutasi molting yang panjang dan lamban selama Periode Edo sejarah Jepang 1600-1868.

Sejarah lisan Jepang menawarkan cerita tentang Pangeran atau Shogun, Yamanouchi, yang memerintah di Prefektur Kochi. Untuk menghormati Kaisar Tenno, dia memiliki tombak dan helm tentara yang dihiasi bulu-bulu yang sangat panjang untuk acara-acara khusus.

Image result for Onagadori

Petak pertanian di wilayah Pangeran yang mengangkat ayam jantan berbulu panjang ini dikatakan bebas pajak karena menyediakan bulu untuk penggunaan kerajaan ini.

Tampaknya perkembangan bulu yang lebih lama dan lebih lama, dari sekitar tahun 1655, menjadi pengejaran yang sangat aktif karena sebagian dari pahala kerajaan. Museum Jepang menampilkan tombak dan helm yang dihiasi dengan bulu ayam jantan yang panjang sejak saat ini, jadi ceritanya membawa beberapa bukti di zaman modern membuatnya sangat mungkin.

Satu melihat makhluk megah ini menceritakan banyak permulaan mulanya. Pada akhir 1800-an, berkembang biak mendapatkan pemberitahuan luas di Jepang melalui publikasi. Koyu Nishimura menulis dan menerbitkan sebuah buku: Sketsa dan Pikiran, di mana dia menggambarkan bulu ekor ekor Jepang yang selalu tumbuh ini yang unik.

Selama tahun 1912-1986, Onagadori menjadi jenis yang diakui secara resmi. Segera setelah itu, deskripsi sisir dan variasi warna mulai beredar melalui Eropa sebagai tanggapan terhadap spesimen impor pertama.